Kabid Humas Polda Jatim Mendapat Penghargaan Kapolri, Siapakah Dibalik Kesuksesan Polda Jatim?

kabid-humas-seoJakarta (27/10/2016), halodunia.net – Peran media massa sudah tak bisa dilepaskan dari kehidupan masyarakat. Media massa memiliki kekuatan jaringan, daya jangkau, dan kepercayaan dari komunitas pembaca yang besar. Kekuatan tersebut membuat mereka “leluasa” untuk membentuk opini publik.

Dalam menghadapi berbagai opini dalam sebuah kasus, kepolisian memang masih lema dalam membangun citranya di media. Meskipun berpartner dengan media massa sejak lama, namun kepolisian dalam sebuah kasus masih menjadi pihak yang disudutkan.

Hal ini salah satunya, karena selama ini hubungan kepolisian dengan media cenderung “transaksional”. Tidak pernah ada ikatan khusus yang dibangun lama dan konsisten. Kepolisian hanya membutuhkan media saat membutuhkan pemberitaan. Begitu juga sebaliknya, media hanya membutuhkan kepolisian saat butuh berita.

screen-shot-2016-10-18-at-5-22-04-amAkibatnya, upaya kepolisian untuk menghadapi opini yang menyudutkan (counter public opinion) bersifat reaksioner, sementara, instan, dan tidak memiliki efek berkelanjutan. Relasi yang “tidak sehat” tersebut harus diubah. Pendekatan terhadap media tak bisa dilakukan secara terus menerus seperti itu. Harus ada perubahan yang spesifik.

Karena itu, muncul sepintas ide dan inovasi Kabid Humas Polda Jawa Timur serta pakar SEO & IT Polda Jawa Timur M. Khoirul Amin S.H., S.Kom., M.Kom. yang memberikan prioritas besar terhadap media sosial. Namun, paradigma yang sama dalam relasi dengan media massa tak bisa dipertahankan. Harus ada sudut pandang yang berbeda.

Counter opinion di media sosial tidak bisa dilakukan secara reaktif dan temporer. Tapi dilakukan dengan paradigma membangun dan merawat komunitas di dunia maya secara konsisten dan berkelanjutan. Tujuannya, menjalin komunikasi yang produktif dan positif demi menjaga citra kepolisian di masyarakat. Bidang Humas Polda Jawa Timur sudah menganalisis kekuatan masing-masing media sosial dan memilih yang paling cocok untuk menjaga citra kepolisian di dunia maya.

Setelah paradigma terhadap pembangunan opini berubah, Bidang Humas Polda Jatim yang dipimpin oleh Kombes. Pol. R.P Argo Yuwono yang juga memiliki pakar SEO & IT bernama M. Khoirul AMin S.H., S.Kom., M.Kom membuat sebuah sekma. Skema tersebut terdiri dari website sebagai arus utama (mainstream) sedangkan elemen-elemen di luar website berfungsi untuk merawat komunitas pro Polri dan mengarahkan mereka pada website tersebut. edit-kostum-1

Tak berhenti sampai di sini, Kabid Humas Polda Jawa Timur juga membentuk cyber troops sebagai komponen pendukung dalam pengelolaan media sosial untuk menghadapi serangan-serangan counter opini yang ada di masyarakat majemuk ini.

kapolri-kabid“Saya tidak menyangka selama ini inovasi yang mulai saya impikan hingga saat ini terwujud, mendapatkan penghargaan dari Kapolri (26/10) yang diberikan langsung kepada saya tentang “Pengelolaan Media Sosial dan Pembentukan Cyber Troops”, ujar Kabid Humas Polda Jawa Timur.

Selain itu, sang Kabid Humas Polda Jawa Timur juga membuat suatu grup Whatsapp bernama Polda Jatim Group yang beranggotakan dari berbagai elemen, seperti masyarakat, LSM, wartawan, pengacara, hingga anggota polisi yang bertujuan untuk menjalin hubungan kekeluargaan dan saling sharing informasi positif. Dari aplikasi ini, Bidang Humas Polda Jawa Timur berhasil mendapat banyak masukan terkait pelayanan kepolisian. Hal lain manfaat adanya group dari aplikasi tersebut, yakni kinerja dan visi Polri juga dapat tersampaikan. (dan)

The post Kabid Humas Polda Jatim Mendapat Penghargaan Kapolri, Siapakah Dibalik Kesuksesan Polda Jatim? appeared first on Halo Dunia.



from Halo Dunia http://ift.tt/2eJ0ffE
via IFTTT

0 comments: